Senin, 19 Agustus 2019

PEKANBARU

Dinilai Semena-Mena, Belasan Siswa SMK Muhammadiyah 3 Pekanbaru Tuntut Kepala Sekolah Dicopot

news24xx


Deo Rianda, siswa Kelas XI SMK Muhammadiyah 3 Pekanbaru, saat berunjuk rasa bersama teman-temannya, Senin (15/7/2019). Foto: Surya/Riau1. Deo Rianda, siswa Kelas XI SMK Muhammadiyah 3 Pekanbaru, saat berunjuk rasa bersama teman-temannya, Senin (15/7/2019). Foto: Surya/Riau1.

RIAU1.COM -Belasan siswa kelas XI dan XII SMK Muhammadiyah 3 Pekanbaru menggelar aksi unjuk rasa, Senin (15/7/2019). Mereka mengkritisi kebijakan kepala sekolah yang dinilai semena-mena, baik terhadap guru honor maupun para siswa.

Para siswa sempat bersitegang dengan pihak sekolah dan aparat keamanan yang kebetulan berada di sekolah. tersebut. Meski mundur beberapa langkah, mereka tetap melanjutkan aksi dengan memegang kertas karton yang berisi tulisan protes mereka terhadap kepala sekolah.

Muhammad Deo Rianda, salah seorang siswa kelas XI , di sela-sela aksi unjuk rasa, Senin (15/7/2019), mengatakan, dua guru honorer yang dikeluarkan agar dikembalikan mengajar. Dua guru tersebut adalah Gusrianto dan Ahlul Alamsyah.



BACA JUGA : Cabai Hijau Melonjak Naik, Cabai Rawit Turun Drastis di Pekanbaru Hari Ini

"Tolong turuti permintaan kami. Tidak jelas alasannya dua guru honorer itu dikeluarkan," ucapnya.

Pengeluaran dua guru ini dari SMK Muhammadiyah 3 dilakukan secara sepihak. Kepala sekolah dituding mengeluarkan dua guru honorer atas keputusannya sendiri.



BACA JUGA : Tagihan Listrik PJU dan Insentif Ketua RT - RW Diusulkan Pemko Pekanbaru dalam APBD Perubahan 2019

"Dua orang itu saja yang dikeluarkan. Sebelum kepala sekolah turun, kami tidak akan membayar SPP," ancam Deo.

Diungkapkannya, ia sempat ditahan guru agar tidak menggelar aksi. Bahkan, salah seorang siswi yang pernah ikut aksi unjuk rasa sebelumnya diancam dikeluarkan dari sekolah.

Salah seorang teman kami diancam akan dikeluarkan dari sekolah bila ikut unjuk rasa ini kembali. Guru-guru lain sudah sering mengancam kami dikeluarkan dari sekolah," sebut Deo.