Rabu, 24 Juli 2019

PEKANBARU

Rencana Penutupan 18 SDN di Pekanbaru, Kadisdik: Tidak Ada Perampingan Guru

news24xx


Kompleks SDN 01, SDN 10, dan SDN 156 Pekanbaru di Jalan Ahmad Yani. Foto: Surya/Riau1. Kompleks SDN 01, SDN 10, dan SDN 156 Pekanbaru di Jalan Ahmad Yani. Foto: Surya/Riau1.

RIAU1.COM -Pemko Pekanbaru akan menutup 18 Sekolah Dasar Negeri (SDN) pada tahun depan. Meski begitu, penutupan SDN ini tidak akan berpengaruh pada perampingan guru.

"Ada beberapa sekolah yang akan digabungkan dalam satu kompleks. Agar, kegiatan belajar mengajar akan terpusat pada satu titik wilayah," kata Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Abdul Jamal, Jumat (12/7/2019).

Syarat untuk satu SDN adalah 1.000 orang murid sesuai aturan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Di Pekanbaru, satu kompleks SDN yang terdiri dari tiga sekolah hanya memiliki 600 murid.

"Jumlah murid tak sesuai dengan biaya operasional sekolah. Jadi, kami akan menutup 18 SD negeri dari 34 SD negeri yang ada saat ini," ujar Jamal.

Sebenarnya, banyak keuntungan dalam hal penggabungan SDN ini. Keuntungan itu berupa operasional yang maksimal, efesiensi anggaran renovasi sekolah, dan proses belajar mengajar terpusat di satu wilayah.



BACA JUGA : Aneka Cabai Turun Hari Ini di Pekanbaru, Harga Bawang Naik Tipis

"Meski sekolahnya dilebur jadi satu, tapi jumlah guru tidak kami kurangi. Kami hanya mengurangi manajemen sekolah," sebut Jamal.

Sekolah yang akan digabung antara lain, SDN 12 digabung ke SDN6. SDN 53 digabung ke SDN 22. 

SDN 54 digabung ke SDN 79. SDN 75 digabung ke SDN 68. 

SDN 121 digabung ke SDN 15. SDN 154 dan 155 digabung ke SDN 153. 



BACA JUGA : Cabai Hijau Turun Drastis Hari Ini di Pekanbaru, Cabai Merah Bukittinggi Naik Tipis

SDN 10 dan SDN 156 digabung ke SDN 01. SDN 33 digabung ke SDN 134. 

SDN 38 digabung ke SDN 26. SDN 4 digabung ke SDN 31.

SDN 24 digabung ke SDN 27. SDN 52 digabung ke SDN 23. 

SDN 63 digabung ke SDN 65. SDN 101 digabung ke SDN 70.

SDN 78 digabung ke SDN 90. SDN 129 digabung ke SDN 43.