Jumat, 21 Juni 2019

NASIONAL

Libur Lebaran Tahun Ini, Sumbar Dipadati 2,1 Juta Wisatawan

news24xx


Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit dan Kepala Dinas Pariwisata Oni Yulfian. Foto: Antara. Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit dan Kepala Dinas Pariwisata Oni Yulfian. Foto: Antara.

RIAU1.COM -Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit mengkoreksi jumlah kunjungan wisatawan ke daerah itu pada libur Lebaran 2019 yang awalnya dikhawatirkan tidak capai target. Ternyata, kunjungan wisatawan jauh di atas target.

"Awalnya diprediksi jumlah kunjungan tahun ini menurun. Tetapi setelah semua data dari kabupaten dan kota masuk malam ini, jumlah kunjungan mencapai 2,1 juta atau jauh di atas target 1,6 juta orang," katanya dikutip dari Antara, Senin (10/6/2019).

Data itu menurutnya untuk periode 5 - 9 Juni 2019 untuk 18 kabupaten dan kota, minus Kabupaten Kepulauan Mentawai yang belum mengirimkan datanya.

Berdasarkan data yang dilaporkan, Kabupaten Pesisir Selatan mendapat kunjungan paling tinggi sebesar 795.747 wisatawan. Kota Padang 330.000 wisatawan.



BACA JUGA : Begini Sindiran Marsudi Wahyu Kisworo Pada Robot Hairul Anas Gugatan Pilpres 2019

Disusul Kota Pariaman 226.993 wisatawan dan Bukittinggi 192.242 wisatawan. Sementara kunjungan wisatawan mancanegara (Wisman) sebanyak 264 orang.

"Perkiraan uang beredar selama lima hari tersebut sebesar Rp214 Miliar, dengan asumsi kebutuhan makan minum rata-rata Rp100 ribu orang per hari," ujarnya.

Ia menyampaikan data kunjungan wisatawan melalui Bandara Internasional Minangkabau (BIM) memang menurun dan berimbas pada jumlah kunjungan. Tetapi, kekurangan itu ditutupi oleh kunjungan wisatawan yang masuk lewat darat menggunakan bus atau kendaraan pribadi.



BACA JUGA : Menteri PPPA Kritisi Tingginya Harga Mahar Pengantin Di Tanah Air

Nasrul Abit juga menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada para wisatawan yang mau berlibur di Sumbar bersama keluarga, sanak famili, dan teman sejawat.

"Kita memang merasakan ada kemacetan luar biasa selama 5 hari karena jumlah kunjungannya tinggi. Sementara, prasarana jalan kita tidak ada pengembangan dan tidak lagi memadai kondisi menghadapi kunjungan wisatawan tersebut," katanya.

Kepala Dinas Pariwisata Sumbar Oni Yulfian mengatakan, data yang sebelumnya menyebar adalah laporan dari tujuh kabupaten dan kota. Data itu juga berdasarkan jumlah tiket yang terjual, tidak termasuk wisatawan yang masuk tanpa tiket seperti pantai Padang.

"Kita lakukan pengecekan ulang pada semua kabupaten dan kota, baik berdasarkan tiket maupun yang tidak," katanya.