Kamis, 24 Januari 2019

NASIONAL

Kapal Pengangkut CPO dari Kalteng ke Tanjung Priok Hilang Kontak, Belum Ditemukan

news24xx


Ilustrasi Tim Basarnas mencari korban kapal tenggelam.  Ilustrasi Tim Basarnas mencari korban kapal tenggelam.

RIAU1.COM - Kapal tanker pengangkut minyak sawit mentah atau CPO dari Kalteng ke Tanjung Priok yang hilang kontak beberapa hari lalu ,hingga Selasa, 8 Januari 2019, belum ditemukan. 

Pencarian kapal bermuatan CPO (crude palm oil) atau minyak sawit mentah, MT Namse Bangdzod, yang dilaporkan hilang saat perjalanan dari Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur Kalimantan Tengah menuju Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta Utara, hingga kini belum membuahkan hasil.

"Kami sudah mengeluarkan maklumat pelayaran dan sudah disiarkan di radio-radio pantai sehingga jika ada nelayan atau nakhoda yang melihat kapal itu bisa segera menginformasikannya," kata Kepala Seksi Keselamatan Berlayar Penjagaan dan Patroli Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Sampit Baslan Damang di Sampit, Selasa, seperti dilansir Antara. 


BACA JUGA : Bukan Maret Ini, Penerimaan CPNS 2019 Rupanya Baru Akan Dibuka Pada Akhir Tahun

 
Menurut Baslan, KSOP Sampit terus berkoordinasi dengan semua pihak terkait. Namun untuk pencarian, kini telah dipimpin oleh Basarnas Pusat dibantu pihak lain.

Pencarian dilakukan dengan menyisir Muara Angke hingga areal barat, Karawang Bekasi hingga Marunda dan Timur areal labuh jangkar Tanjung Priok, namun hingga kini belum juga ditemukan. Pencarian akan terus dilakukan dan rencananya diperluas.

"Hingga saat ini belum diketahui keberadaan kapal yang diawaki satu nakhoda dan 11 anak buah kapal tersebut. Baslan enggan berspekulasi maupun menduga-duga terkait keberadaan serta penyebab hilangnya kapal beserta awaknya," katanya.

Direktur Polairud Polda Kalimantan Tengah Kombes Badarudin mengatakan, meski kapal tersebut bertolak dari Sampit, namun posisi terakhir hingga kapal hilang kontak sudah berada di perairan dekat Pelabuhan Tanjung Priok.

"Kami tetap memonitor dan berkoordinasi dengan pihak KSOP Sampit. Kami juga masih menunggu kabar kondisi kapal itu. Kita jangan berpikiran soal pembajakan dan sebagainya. Saat ini pencarian masih dilakukan," kata Badarudin.

Sementara itu, berdasarkan informasi diterima KSOP Sampit, MT Namse Bangdzod hilang kontak di posisi terakhir di perairan ujung Karawang arah Tanjung Priok. Belum diketahui penyebab hilang dan tidak bisa dipantaunya kapal tersebut.

Berdasarkan data, MT Namse Bangdzhod dengan GT/NT 1128 merupakan kapal berbendera Indonesia. Kapal ini dioperasikan oleh PT Surabaya Shipping Lines yang berkantor pusat di Surabaya.


BACA JUGA : Bukan Untuk Umum, Penerimaan CPNS Maret 2019 Ternyata Untuk Daerah Yang Tertunda Pada 2018

 
MT Namse Bangdzhod dinakhodai Muhammad Asdar Wijaya dengan anak buah kapal sebanyak 11 orang yaitu Yanuardin Mendrofa dan Husni Mubarak sebagai mualim, Andi Tasyriq sebagai KKM, Satria Idam Sulistio dan Bambang Mulyono sebagai masinis, Agustinus Piter, Asrun Suriansa dan Dahar sebagai juru mudi, serta Wardani, Ardiyanto dan Dwi Wahyu Sabtono sebagai juru minyak.

Kapal ini bertolak dari Sampit pada 27 Desember 2018 lalu dan seharusnya sudah sampai di Pelabuhan Tanjung Priok, namun hingga kini belum diketahui keberadaannya.

R1/Hee